Wednesday, 29 May 2013

Kuliner Iseng Jl. Jaksa

Apa yang terkenal dari jalan Jaksa? Ada yang bisa jawab? Hehehe... Ada yang jawab jalan jaksa itu pusatnya hiburan malam.. Ada yang jawab pusatnya backpackers luar negeri. Bahkan ketika saya kesana, saya bilang, ini Khao San Roadnya Jakarta. Kalau ada yang belum tahu Khao San Road, saya kasih sedikit info. Khao San Road itu ada di negara Thailand, lebih tepatnya kota Bangkok. Di Thailand, Khao San Road ini adalah pusat turis manca negara terutama para backpacker manca negara pada umplek - umplekan. Jalan ini selalu ramai, dan makanan serta hiburan tersedia 24 jam. Sama juga dengan Jalan Jaksa. Pas saya makan disana jam 11.00 malam, jalanannya masih ramai mobil dan turis pada ngobrol, nongkrong. 

Saya ke jalan jaksa, juga istilahnya cuma iseng. Karena salah satu teman saya mengajak saya jalan - jalan malam. Kebetulan saya kelaparan, jadi kami menyimpang ke jalan jaksa. Teman saya merekomendasikan ceker ayam di Jalan Jaksa. Katanya, "Ini tempat ceker ayam paling enak di Jakarta, coi..!" Waahh..penasaran jadinya. Padahal, saya tidak suka ceker ayam, kecuali ceker ayam buat oleh - oleh yang digoreng garing dan kriuk kriuk. Jadilah, saya percaya saja dan makan di Jalan Jaksa. 

Bubur Ayam
Tempat yang menjual ceker ayam ini, ternyata hanya berupa warung kecil dan minim. Namanya Waroeng Kabita. Saya pikir pas pertama, jual ceker ayam kayak menu di dimsum begitu. Ternyata, ini ceker ayam dibuat soto. Nah lho...penasaran kan? Saya juga bengong. Yakin nih ceker ayam di bikin soto? Tapi yang makan disana, ramenya bukan main. Dan hampir semuanya pesan Soto Ceker Ayam atau Soto Sayap Ayam. Gilanya, semua yang makan disitu, muka dan makannya gahar bener. Kayaknya rakus dan enak banget. Wah, saya makin penasaran. Tapi karena saya tidak suka ceker ayam, teman saya pesen satu mangkok soto campur ( ceker + sayap ), dan saya pesan bubur ayam. Pesanan pun datang. Pas sampai di depan meja, saya sampe bengong lihat buburnya. Wah, itu baru namanya bubur. Tekstur buburnya kental banget dan tidak encer sama sekali. Kental dan padat. Baru pertama kali, saya makan bubur sampai kenyang banget. Tapi kekagetan saya tidak sampai disitu. Bubur ayam itu, isinya pun cuma bubur dan ayam suir. Jiiiaaahh.... bener - bener bubur dan ayam. Bubur pakai kecap asin, kasih ayam suir ( Ingat : ayam suirnya lumayan banyak dan tebal - tebal ), terus dikasih kerupuk cukup banyak. Keseluruhan, saya puas sama rasa Bubur Ayamnya. Enak dan kenyang. 

Soto yang disajikan juga enak. Sotonya pakai kuah bening, bukan kuah santan. Kuahnya gurih, terus agak asam - asam jeruk nipis, dikasih sereh juga. Wangi sih tidak. Tapi kuahnya cukup segar, gurih, perpaduannya pas. Teman saya sampai minta tambah kuah. Di Waroeng Kabita ini juga ada Soto Ranjau. Tadinya mau cobain, cuma saya cukup yakin 100% pasti isinya mayoritas cabe rawit semua. Hahahaha... belajar dari pengalaman, Rawon Setan, Sambal Setan, dkk, pasti pedasnya gak kira - kira, bikin bibir jontor, hahahahaa :) Kalau ke jalan jaksa, lebih enak naik motor sih, jadi parkirnya gampang. Kalau bawa mobil, agak repot parkirnya. Tapi namanya cobain makanan enak, tidak apa - apa toh repot sedikit untuk parkir? hehehe..

Soto Sayap