Monday, 20 January 2014

Culinary on New Year 2014

Ooohh..walau sudah pertengahan Januari, saya rasa belum terlambat mengucapkan " Selamat Tahun Baru 2014 bagi para pembaca, semoga tahun ini membawa berkah lebih bagi para pembaca serta saya snediri ".. hehehehe..gak mau ketinggalan dapat berkah. Menjelang tahun baru dan sesudah tahun baru, saya memang hobi makan. Walau pas tahun kemarin, saya terserang diare. Hiks..tahun baruan malah kena diare, gak asik nih. Meski begitu, bahasannya tetap asik koq. Akhir bulan December 2013, saya liburan ke Sukabumi dan Bandung. Tujuannya cuma satu : cari makan enak. Hehehe..

Mie Goreng
Tiba di Sukabumi, malam harinya saya langsung berburu mie goreng. Wah..gila bener deh. Ini mie goreng haram sih. Tapi 1 porsinya, bisa dibagi jadi 3 mangkok untuk 3 orang. Mantaps kan? 1 porsi harganya IDR 58.000. Letak makanan enak semuanya ada di daerah Odeon. Mienya digoreng cenderung agak basah, tapi enak banget. Saya tidak suka mie yang tebal - tebal. Tapi makan mie haram ini, saya suka banget. Bumbunya enak dan pas dimasak harum bukan main, porsi gede, isinya juga gak pelit. Waahh..puas banget..



Pagi harinya, saya makan bubur ayam. Bubur Ayam Sukabumi itu memang paling antik isinya. Kalau kita bisa pakai cakwe, kalau di Sukabumi, bubur dikasih suiran daging ayam, sayur asin, sama kentang kecap, kecap asin dan kerupuk kulit pangsit yang garing. Hmmmm..rasanya segar..karena sayur asinnya asam - asam gitu, bercampur manis kentang kecap, waaahh..makan satu porsi aja kenyangnya bukan main.

Bubur Ayam dan Lumpia
Selain bubur ayam, saya pesan satu porsi lumpia goreng. Isinya lumpia goreng dan dicampur siomay sedikit juga diberi timun. Wadduuhh..satu porsi lumpia goreng aja udah kenyang banget makannya. Ckcckkckck..nyaris sesak nih perut. Isi lumpianya biasa saja, hanya diisi rebung. Tapi, digoreng kering. Yang bikin enak itu sambal lumpianya yang pedas - pedas sedikir. Yummy abiiss..!

Lumpia Goreng
Di Bandung, saya cobain Bakut Teh daerah pasir kaliki. Kalau dari arah kebon kawung, rumah makannya ada di sebelah kiri. Cukup besar tempatnya. Nama restonya lupa - lupa ingat. Tapi keliatan koq kalau naik mobil lewat pasir kaliki. Bakutnya segar. Tapi sayang, sayur asinnya kurang asam sedikit. Porsinya lumayan gede. Saya pesan pangsit goreng juga. 1 porsi isi 6. Hmmm..ukurannya gak jumbo sih, tapi setidaknya isi pangsit gorengnya beneran daging dan tidak terlalu asin. Jadi enak dimakan sebagai cemilan ataupun teman makan nasi.

Pangsit Goreng



Bakut
Pulang ke Jakarta, saya bingung, mau makan apa. Tapi trus jalan - jalan ke Harmoni. Dan lihat ada warung makanan khas semarang. Yang makan, mayoritas orang jawa dan chinese asal jawa. Jualannya ya tahu pong, gimbal, bandeng presto, tempe mendoan, dll. Saya pesan soto ayam, tapi soto ayamnya, menurut saya kurang enak. Tahu pongnya enak, tapi sayang sambal petisnya gak pedas. Saya kurang tahu ya, apa memang sambal petis itu hanya manis atau bisa pedas, tapi saya lebih suka yang namanya sambal ya pedas. Gimbalnya juga lumayan enak, berasa isinya, walau sebetulnya gimbal itu seperti bakwan tapi dikasih udang di tengahnya.. hehehehe.. Overall, lumayan enak dan memuaskan lidah bagi yang kangen masakan semarang. Tapi sih, kalau boleh jujur, rata - rata jenis masakan yang ada hanya makanan cemilan ( goreng - gorengan ). Masih lebih enak makanan khas Semarang yang di daerah Kota ( beos ).

Lumpia goreng Semarang, Tahu Pong, Gimbal, Soto Ayam

No comments:

Post a Comment