Tuesday, 3 December 2013

BANDUNG again ( Sigh.. )

kawah tangkuban perahu
Kalau lihat judulnya, beneran deh..kadang bosen juga ke Bandung. Ini udah keberapa kalinya saya ke Bandung. Tapi herannya, gak bosen - bosen juga sih. Hehehe...secara tujuannya cuma makan, makan dan makan. Huweee..badan melar lagi deh..padahal dah lumayan singset ( teori penghiburan diri...eeaaa.. ). Kali ini ke Bandung dalam rangka outing bersama teman - teman kantor. Pertama kali dalam hidup, cuma ke Bandung aja, pulang hari, memakan waktu 15 jam..!! Capeeekk...pinggang pegel, sakit, pantat tepos. Lengkap deh..! Saya dan teman - teman kantor berangkat ke Bandung pkl. 07.30, well emang kesiangan sih. Mana perginya pas tanggal muda, orang baru abis gajian, jadinya rame banget deh jalanan. Kami tiba di bandung pkl. 10.30 dan langsung menuju ke Tangkuban Perahu. Ada yang tahu legenda / kisah Tangkuban Perahu? hehehe..yang pasti, saran saya, lihat saja google, sumber cukup terpecaya, capek ceritanya. Saya rasa, pas SD kita semua udah tahu kan legenda Tangkuban Perahu? Hehehe.. 

Terakhir saya ke Tangkuban Perahu pas masih SMA, jadi setelah beberapa tahun, baru ke sana lagi, yaahh,,gak bikin nostalgia juga sih. Secara, kawahnya juga gak berubah. Tetap aja begitu. Di Tangkuban Perahu emang paling cocok cuma buat foto - foto doank. Gak ada kuliner yang bisa dicobain. Masa iya cuma makan jagung bakar / gorengan? Jagung bakarpun, menurut saya masih enak jagung bakar yang pernah saya makan di Brastagi. Lebih menggoda dan bikin ngiler, dari ukuran jagungnya aja udah jauh beda. Hehehe..

Menu Makan Siang
Dari Tangkuban Perahu, kami makan siang di Kampung Daun. Yaahh...saya sih tidak berharap makanannya enak. Pertama, yang saya tahu, kalau makan di tempat yang temanya ada kata Kampung / Kampoeng, biasanya, lebih ke arah kita beli suasana dibanding beli makanan. Dan harus saya akui, suasana di Kampung Daun enak banget. Lebih tenang dan damai. Adem pula. Banyak pohon dan dibuat sungai2 kecil sehingga rasanya kayak makan di gunung. Kata teman saya : "Ya jelas adem dan banyak pohon, namanya juga Kampung Daun. Kalau gersang, namanya jadi Kampung Pasir "Wkwkwkwkw...logika yang masuk diakal. Enaknya kalau pergi acara outing, biasanya "gizi" terjamin. Ya bukan berarti kalau pergi dengan dana sendiri berarti "gizi" gak terjamin. Terjamin juga sih, tapi biasanya, yang dikonsumsi itu "gizi" yang gak sehat. Dan yang lebih utama, kalau pergi acara outing gtu, biasanya kantong tetap tebal lha ampe akhir bulan. Coba kalau pakai dana sendiri, seneng sih jalan - jalan, tapi gitu buka dompet, ya ampuunn..miris..tipisnya dompet ini.

Soto Kudus
Di Kampung Daun, kami dihidangkan makanan prasmanan, yang tentunya menu sudah disiapkan sesuai selera atasan. Ada Tumis sayur, ayam goreng, ikan goreng, bakwan jagung, sambel, soto kudus. Lalu ada welcome drink, yaitu bajigur dan es cincau, dan potongan buah. Hmmm..Bajigurnya enak. Cuma, kurang pas minum bajigur siang - siang terik. Jadi tambah panas, karena bajigur terbuat juga dari jahe. Es cincaunya saya akui enak, sayangnya aja gak dingin. Tapi syrup dan santannya, enak banget. Serasa minum Kopyor, padahal cuma syrup dan santan dikasih cincau ijo. Untuk menu makanannya, saya akui, standard banget. Tapi tumis sayurnya saya akui enak. Lupa itu sayur apa, tapi ditumis pakai bawang merah, irisan cabe dan di kasih ebi ( udang kering ) yang dihaluskan. Waahh..mantap deh rasa sayur tumisnya. Yang saya kurang setuju adalah, Soto yang dihidangkan. Judulnya sih Soto Kudus, tapi koq pakai santan? Dimana - mana, namanya soto kudus pasti kuahnya bening. Kalau udah pakai santan, kayaknya gak perlu lah, dibilang Soto Kudus, bilang aja Soto Ayam. Jadi aneh rasanya. 

Dari Kampung Daun, kami beli oleh - oleh di Jl. Kemuning, di Prima Rasa. Ahh..kalau dah sering ke Bandung pasti tahu donk Prima Rasa? Bosen lah kalau cuma beli Kartika Sari. Letak jalan kemuning ini, ada di dekat Jl. Riau. Patokannya, kalau anda dari arah FO ( Factory Outlet ), anda lurus, ketemu patung logo pramuka, lurus terus, nanti ada perempatan besar, persis sebelum perempatan, ada taman di sebelah kanan, dulunya itu pom bensin, sekarang jadi taman. Sebelum taman, ada jalan, belok ke kiri ke jalan tersebut, trus lurus ajaaaa...ketemu deh Prima Rasa. Kalau kata saya, semua kue di prima rasa itu enak - enak. Tapi yang paling enak itu Sifon Ketan Item, Stick keju, dan Japanese Cookies yang rasa keju coklat.Jajanan di sekitar prima rasa juga enak - enak. Kalau pagi - pagi, ada yang jualan kupat tahu, rasanya cukup enak, walau memang kupat tahu gerobakan. Tapi seriusan, enak sih kupat tahunya. hahahah..intinya, Bandung surga makanan enak dah..!

Bajigur

Gulali @5000 di Kampung Daun