Tuesday, 18 August 2015

PART 1 : LIBURAN AGAK MENDERITA : Kisah di Pelabuhan Merak - Pelabuhan Bakauheni

Yang namanya liburan pasti maunya senang - senang, santai, bangun siang. Tapi ini pengecualian buat liburan yang saya jalani bersama 4 orang teman kantor. Jadi begini awalnya.
Teman saya melihat di website pemandangan pulau umang, krakatau, dll, sampai akhirnya dapat kontak tour operator yang bisa bantu arrange perjalanan ke pulau tersebut untuk 3 hari 2 malam, walau open trip ( gabung dengan group lain jadi gak cuma group kita sendiri, kalau bahasa orang travel, mirip dengan yang namanya Seat in Couch ).
Biayanya IDR 475.000 per orang, abis nego sana sini, akhirnya dikasih diskon jadi IDR 400.000 per orang. Namun dasar cuma incer harga murah, temen saya ini tidak perhatiin lagi itinerary, jadwal, hotelnya dll. Sampai 1 hari sebelum berangkat, kami baru perhatiin itinerary yang menurut saya kurang manusiawi. Seriously, saya bilang kurang manusiawi. Gak usah saya sebut apa nama tour operatornya, tapi yang pasti, gak cuma group saya yang kecewa, namun ada beberapa group lain yang kecewa. Kenapa kecewa?

Biaya tambahan ke Kelas II AC
Dimulai dari jam kumpul. Hari pertama, tgl. 14 Aug, peserta tour diminta kumpul jam 23.00 di Pelabuhan Merak. Boooo... jam 23.00!! Saya dan teman - teman menunggu sampai terngantuk - ngantuk, secara kita juga tiba di pelabuhan merak itu lebih awal, sekitar jam 22.00. Jadilah kami duduk di tempat paling manusiawi buat nunggu, yaitu Dunkin Donuts. Itu tempat paling kece buat nunggu di Pelabuhan Merak, sisanya... ya gak usah saya jelaskan deh ya. Panitia Tour baru tiba persis jam 23.00 , itupun mereka belum pegang tiket. Yep, BELUM PEGANG TIKET..! Maaf - maaf deh, saya dan teman - teman bekerja di bidang jasa, dan tahu how to entertain the guest, rasanya pengen jambak - jambak panitia nya. Gila, suruh kumpul jam 23.00, tapi belum hold tiket sama sekali..! Akhirnya setelah menunggu sekitar 30mnt, saya lihat panitianya baru beli tiket dan pegang tiket buat sekitar 80 orang. Kami otomatis minta tiket duluan, tapi panitia bilang, nanti akan dibagikan pada saat kapal mau berangkat. 
Maka komplain lah teman saya :
Teman saya :  " mba, saya perlu tiketnya supaya bisa upgrade ke kelas VIP. "
Mba tour : " mba, kalau mau upgrade itu harus langsung bayar di tempat, maksudnya begitu mba masuk ferry, cari duduk di kelas VIP, begitu dapat, nanti bayar langsung ke awak kapal. Namun gak semua kapal punya kelas VIP "
Guuubbrrraakkk...
Saya dan teman - teman sampai ngeliatin itu antrian orang yang penuh sesak. Kebayang donk, mesti kayak gimana perjuangannya supaya saya dapat seat VIP?


Bagian dalam kelas II AC
Akhirnya, Setelah menunggu lagi, sampai mati gaya, baru lah kami masuk ke kapal Ferry sekitar jam 1 pagi. Begitu kami masuk, kami langsung jalan cepat setengah lari menyusuri lorong dan koridor supaya bisa kebagian tempat duduk di VIP. Really..! Thanks God, walau berdesak - desakan, kami berhasil block 11 kursi VIP, buat group kami sendiri, dan group lain yang baru kami kenal. Namanya VIP kapal ferry di Indonesia, beda sama ferry Batam - Singapore, apalagi sama ferry Hongkong - Macau, bedanya macam surga dan neraka. Kapal Ferry yang saya naiki ini bener - bener barbar. hahahaha... beneran..! udah ada sofa, tapi saking penuh, ada penumpang yang gak kebagian kursi terpaksa ngedeprok alias lesehan di lantai, bahkan sampai keluar, sampai di lorong - lorong kapal dan bikin orang susah buat jalan kalau mau WC. Begitu ke WC, kudu bilang " permisi,.,.permisi" ampe berpuluh - puluh kali.. belum ngeri kalau gak sengaja injek kaki orang, mana body saya gede begini.. ckckckkc.. polisi cepek aja kalah!

Penderitaan saya, tidak sampai disitu. Begitu duduk, biar kata sofa ya, tetep aja, pantat ini berteriak saking pegel dan panas duduk mulu, padahal perjalanan dari Merak sampai Bakauheni itu sekitar 1,5 - 2 jam. Susah banget untuk tidur dengan posisi duduk yang enak. Baru mau tidur, diputer film catatan si boy, Warkop, sampai Tutur Tinular. Saya sampai bercanda sama teman saya " Jangan bilang abis ini, dia puter film Misteri Gunung Merapi "  Spontan teman - teman saya pada ngakak. Belum lagi lagu pembukaan catatan si boy yg mirip - mirip Michael Jackson kalau teriak " Aaauuu.. "..ahahaha.. cuma jujur, versi Indonesia, " aaaauuu " nya beda, kayak orang kesakitan..berisik..! Sepanjang jalan, saya serasa jadi zombie karena kurang tidur. 

Pilihan kelas di ferry



Akhirnya penderitaan saya berakhir, saat saya dapat info bahwa kapal sudah merapat di Bakauheni. Saya sampai pengen nangis, saking udah ngantuk tapi gak bisa tidur, trus badan sakit semua. Ya ampun,. tour murah emang kadang penuh jebakan batman.